Tuesday, May 26, 2009

nak jadi komando? cubalah..

video

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh... bloggers. agaknya dah lama aku tak menulis kan?? kali ni aku nak sentuh pasal kehidupan seorang perajurit..rasanya anda dah tengok video di atas.video ini pernah menimbulkan isu di parlimen tidak lama dahulu.seorang ahli politik dari parti cap ayam telah menimbulkan isu ini.si jahil yang tidak tahu apa-apa tentang alam ketenteraan itu mendakwa bahawa video ini mendedahkan salah satu bentuk penderaan yang dilakukan ke atas penuntut kursus asas komando.video ni merupakan salah satu latihan yang wajib ditempuhi oleh setiap perajurit yang mengikuti latihan asas sebelum layak memakai beret hijau dan lanyard biru yang menjadi kebanggaan seorang anggota komando.jika anda fikir latihan ini tidak berperikemanusiaan,fikir kembali. ini adalah jalan yang dipilih oleh perajurit itu sendiri.untuk pengetahuan anda, keanggotaan dalam komando adalah sukarela.tidak ada paksaan untuk menjadi seorang anggota komando.sesuai dengan motto pusat latihan anggota pasukan elit ini,"anda datang tidak diundang,jika ragu boleh pulang''. jadi,bagi sesiapa yang fikir askar ni tau nak dera anak orang jer,baik cakap elok-elok lain hari.sebab orang macam kami ni la yang akan mara jika berlakunya DARURAT.ingat tu.jangan pandang keburukan kami je.lihatlah dari segi yang baik.salah ke kami nak pilih jalan macam ni?(menjadi seorang anggota tentera). sedangkan niat kami suci.kami nak pertahankan negara ni.jadi,jika'insan-insan' yang duduk dalam unit komando tu DILANYAK teruk,jangan pertikaikan.kerana mereka bukan RELA, PERTAHANAN AWAM, atau BULAN SABIT MERAH.mereka juga bukan askar biasa.mereka adalah anggota pasukan REJIMEN GERAKHAS.mereka adalah toughest among the tough. latihan mereka mestilah lain dari yang lain.semuanya adalah demi kebaikan mereka semasa melakukan operasi rahsia mdan tugas2 sulit.so pada orang2 besar tu,jangan tau nak cakap je.bak sini .lapor la dekat PULPAK.tengok tahan ke tak.

**perhatian** insan yang menulis blog ni BUKAN seorang komando.

No comments:

Post a Comment